Kolak kolang-kaling Simbah di hari puasa yang ke-20 keatas

16 Jul 2013

Bagi saya dan keluarga, jujur tak ada menu takjil spesial di Bulan Ramadhan ini (juga di bulan-bulan ramadhan sebelumnya), menu makanan dan minuman yang tersaji sebagai santapan buka puasa di meja makan kami sama sekali tak berbeda dengan menu makanan di hari-hari biasa. Menu yang menjadi terasa spesial hanya karena disantap setelah perut menahan lapar dan dahaga sedari subuh hingga maghrib menjelang.

Minuman pembuka yang pertama kali sering membasahi tenggorokan kami sekeluarga hanyalah teh manis, sesekali waktu sering kami tambahkan dengan es batu, sehinga menjadi Es Teh Manis. Sekali lagi, ini bukanlah menu spesial, karena di hari biasa, saya sering menikmati minuman ini. Kadang saat saya bosan, saya sering mengantinya dengan Es Marimas atau nutrisari jeruk. yah, lumayan sebagai selingan.

Untuk makanan, sekali lagi saya harus jujur, dalam kamus keluarga kami, tak ada yang namanya “Makanan pembuka” atau appetizer, karena tetesan teh pertama yang menyentuh lidah kami sudah lebih dari cukup kami anggap sebagai pembuka. Jadi, ya lempeng saja, habis minum, langsung makan, dan kemudian minum lagi. Selesai, Its done.

Etts, wait! apa yang dimakan? ya tentu saja nasi dengan lauk lah, apa lagi? percaya deh, walau tampak menyedihkan, tapi bapak saya masih kuat kok membelikan saya dan adik-adik saya lauk (tapi kalau pauk, saya ndak jamin).

Wah, kok ndak seru sih, standar banget! Oke oke, rasanya ndak etis kalau saya ndak ngomongin tentang Takjil favorit, biar sampeyan puas dan ndak ketus.

Lho, tadi katanya ndak punya menu takjil spesial, berarti ndak ada menu favorit juga dong? Eeee, mangkanya dengerin dulu dong mas. sampeyan ini jangan grusa-grusu, selow saja, woles…

Jadi gini, keluarga saya memang tak punya menu takjil spesial di bulan puasa, tapi itu hanya sampai puasa hari ke-20 (sori, di awal lupa cerita), kenapa begitu? karena setiap puasa hari ke-20 ke atas, simbah (nenek) saya hampir selalu membuatkan menu spesial, Kolak Kolang-kaling. Dan itulah satu-satunya menu spesial dan favorit bagi saya.

Kolak kolang-kaling buatan nenek saya akui sebagai kolak kolak-kaling paling enak se-dunia *lebay dikit tak apalah. Resepnya sederhana, hanya santan yang dicampur dengan larutan gula, ditambah dengan sedikit garam dan irisan kolang-kaling yang sebelumnya sudah direbus agak matang (sehingga kolang-kalingnya masih agak keras), sering juga ditambah dengan irisan pisang, tapi saya tetep prefer sama kolang-kalingnya.

Rasanya manis-manis gurih, sangat nikmat saat disrutup, ditambah dengan sensasi menggigit kolang-kolang yang masih agak keras itu, beuh, pokoknya mantap surantap lah.

Dan tak dapat dipungkiri, seluruh jajaran keluarga saya dari mulai bapak, adik, ibu, paklik, pakdhe, bulik, budhe, semuanya suka dengan kolak kolang-kaling buatan simbah. Bahkan saya yakin, pak bondan kalo nyobain kolak buatan simbah saya, pasti langsung bilang “maknyus”, atau kalo Om Indro nyobain, pasti beliau langsung bilang “Kompor Gas Mbah!”

Lalu, kenapa nenek sampeyan selalu membuat kolak kolang-kaling kalau sudah puasa hari ke-20? alasannya simpel mas, soalnya di masa-masa itulah semangat puasa cucu-cucu nenek saya (ya termasuk saya ini) sudah mulai kendor, sehingga perlu diberikan pelecut semangat agar bisa terus berpuasa full maghrib sampai akhir puasa. Dan kolak itulah yang dijadikan sebagai pelecut semangat oleh simbah saya.

Nah, gimana? menarik bukan cerita Takjil favorit saya?

Menarik sih menarik kang, tapi kurang asyik kalo ndak ada foto kolak kolang-kalingnya! Welha, kan saya sudah bilang, mbah saya cuma mbikinin kolak kalau sudah hari ke-20, sekarang kan baru hari hari ke-7, jadi ya saya belum bisa motret tho. Besok deh, kalau sudah hari ke-20, sampeyan mampir lagi ke blog ini, nanti tak pasang gambar kolak-nya di sidebar.

Lah, Foto kolak-nya pas puasa tahun kemarin kan bisa! Puasa tahun lalu, saya belum punya hape yang ada kamera-nya, layarnya saja masih hitam putih, deringnya masih monoponik, gamesnya pun hanya Snake, Bantumi, dan Space Impact. Puas???


TAGS ngaBLOGburit takjil kolak


-

Author

Follow Me